Hej !

Rindu Ramadhan di Duri

5 Comments


Ramadhan jauh dari keluarga,pasti terasa menyesakkan dada.Apalagi buat mahasiswa yang baru saja mengenal hidup sendiri sebagai anak kosan,pasti kangennya gak ketulungan.Itu juga yang saya rasakan. Sudah lebih dua bulan saya merasakan suka-duka anak kosan,nah pas bulan ramadhan datang,rasanya banyak banget yang kurang.Mulai dari makanannya,suasananya,kebiasaan warga sampe ibadah-ibadahnya juga berkurang. Astaghfirullah.

1.Ibadah

Setiap kita pasti gak mau jadi orang yang merugikan.Nah,orang yang merugi itu adalah orang yang tidak lebih baik atau bahkan lebih buruk daripada hari kemaren. Itulah saya sekarang.Pengennya ramadhan kali ini bisa lebih baik daripada tahun lalu,tarawihnya full,ngajinya khatam sama tafsir-tafsirnya sekalian,sholat sunnahnya lancar.Lah kenyataannya,tarawih bolong-bolong,ngaji cuma sedikit-sedikit,apalagi sholat sunnah. Hidup sebagai anak kuliah pastinya capek,apalagi dengan jadwal matkul yang loncat-loncat dan jadwal bubar (buka bareng) sana-sini yang gak sedikit. Akibatnya sampai dikosan ba’da magrib,badan capek,tarawih dan tadaruspun terabaikan.Bahkan habis sahur pun jadi tidur lagi saking ngantuknya walaupun hari itu ada kuliah pagi sekali.

Beda keadaannya waktu dulu masih SMA di Duri.Pulang sekolah jam 11 siang.Sampe rumah bisa tidur,online,main-main.Waktu buat ngaji juga banyak.Habis buka langsung ke musholla,tarawih berjamaah dan tadarus bareng anak-anak se-RT.Paginya habis sahur bisa sholat subuh ke musholla karena deket.

2.Buka dan Sahur

“Masak-masak sendiri,makan-makan sendiri,cuci baju sendiri,tidurpun sendiri”

Inilah keadaan anak kos.Untuk makan sehari-hari,kalau gak masak sendiri ya beli.Nah kalau belikan mahal,maklum anak kos,harus hemat sehemat-hematnya.Jadi alternatif yang paling baik ya MASAK SENDIRI.Nah,kalau udah capek terus malas masak,finally sahur cuma ditemani air putih sama biskuit gandum.

Kalau dirumah kan enak,buka gak buka sahur gak sahur makanan ada terus.Macam-macam pula jenisnya.Mulai dari es cincau,es timun,es kolang-kaling sampe gulai ayam.Semuanya uenak tenan.

3.Pasar Lambung

Hate to admit it tapi serius di daerah saya ini gak ada yang namanya pasar lambung.Tempat makan sih banyak tapi satu-satu toko.Beda dengan Duri yang ada pasar lambungnya.Biasanya saya naik motor sama mama ke pasar lambung beli ikan bakar sama escampur.Really miss those moment😦

4. Tarawih

Dari segi ibadah sih gak beda,sama-sama sebelas rakaat.Yang bikin beda itu ya suasananya.Karena saya biasanya sholat tarawih dimesjid kampus yang notabene jamaahnya para civitas academica,jadi disini kita gak akan nemuin anak-anak kecil yang heboh nyatet ceramah ustad.Ceramah dimesjid ini relatif singkat dan padat,sepertinya memang khusus untuk mahasiswa dengan tingkat pemahaman tinggi.Surat pendek yang dibaca juga relatif panjang dan bikin pegel (gak kuat iman :D)

Beda suasananya dengan musholla di Duri yang penuh dengan warga.Ceramahnya lebih santai karena yang mendengar dari semua kalangan.Saya kangen lihat anak-anak yang heboh nyatet ceramah terus habis tarawih rebutan tanda tangan ustad (udah kayak artis aja).Saya kangen dengar ” Mbak,tolong catetin ceramahnya dong mbak”.Saya kangen lihat anak kecil main kembang api diluar musholla.Saya kangen dengerin suara petasan.Saya kangen lihat adik-adik kecil protokol didepan sambil liatin atap :)).Aaarrgh,saya kangen Duri.

Kesimpulannya puasa disini tidak begitu terasa,cuma menahan haus dan lapar saja.Tapi bagaimanapun juga,semua itu tergantung orangnya.Jika iman kita kuat dan niat kita lurus,insyaAllah dimanapun kita berada,ibadah kita bisa terjaga.Jangan banyak mengeluh karena kondisi yang berbeda,toh kita semua jauh dari rumah demi ibadah juga,bener ga? Saya sangat suka dengan syair imam syafii yang dipostingkan oleh teman saya Ghalila dihalaman blognya (silahkan dilihat).Semoga bisa mengingatkan anda dengan suasana kampung halaman tapi tetap menerima keadaan.Selamat Berpuasa yaaaa .Mohon maaf lahir dan batin😀

Author: adorablemind

The happiest girl ever :))

5 thoughts on “Rindu Ramadhan di Duri

  1. Iyaaa shel, aku juga agak susah mengontrol ibadah. Mau tarawih ke mesjid malas, jadinya di kosan aja, itupun gak selalu. Yang paling parah ya tadarus. Gak muluk2lah pasang target mau khatam, tapi ini bacanya kalo lagi ingat aja, trus kalo lagi pengen aja. Astaghfirullah.

    Kemaren2 ngidam sate padang kali kali kali, untung kemaren ketemu juga tukang sate padang keliling, alhasil langsung beli dua porsi, makan kayak kesetanan… hahaha.

  2. haha.. Wah, mirhp bgt dg critaku. Bedanya, aku di jogja. Klo dhitung2, aku gk lbih dari 7 kali tarawih. Aduh, parah.. Astagfirullah…

  3. pekan mah,gak beda2 jauh dg duri,shel. alhamdulillah dsni msh kerasa kyak dduri, walaupun beda.
    cpat pulang sheeel🙂

  4. sama, sel..aku merasakannya juga..

  5. Aku kangen duri :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s