Hej!

Bismillahirrahmanirrahim


Leave a comment

Ilmu yang Bertambah

Baru saja sampai kosan dan saya merasa harus banget nulisin ini, sebelum lupa. Rasanya pengen sujud syukur ribuan kali karena Allah beri saya sesuatu yang benar-benar tak ternilai harganya, ilmu yang sangat bermanfaat dan juga teman-teman yang soleh dan solehah. Alhamdulillah setelah bergabung menjadi pengurus MTT, Allah berikan beberapa amanah untuk kegiatan-kegiatan dakwah perkantoran. Lalu Allah pertemukan saya dengan banyaaaaaaak sekali orang-orang hebat. Mereka adalah orang-orang terhebat yang pernah saya temui dalam lingkungan saya. Mereka adalah orang-orang yang keren ga cuma buat dirinya sendiri, terlebih lagi buat lingkungan mereka, dan buat agama mereka.

Selesai syuro selepas isya tadi di sekre MTT, sambil saya menyelesaikan notulensi rapat, saya pun dipanggil untuk ikut berdiskusi. “Oh,mbak Shelby belum pulang toh? Yuk mbak sini ikutan diskusi”. Ada mas Rifki, Hafizh, mas Fakhri dan pak Vanul saat itu, kami berdiskusi sebentar tentang materi apa aja yang perlu ada dalam kurikulum Sekolah Pra Nikah nanti. Kemudian mas Rifki pun pamit pulang dan kak Heli datang. Diskusi tetap berlanjut dengan tema yang berbeda dan disinilah saya merasa sangat sangat sangat bersyukur sekaligus malu luarbiasa. Dalam diam saya ga berhenti zikir ‘masyaAllah masyaAllah masyaAllah’ sambil nangis dalem hati. Diskusinya benar-benar berbobot dan sangat bermanfaat. Seperti Hafizh yang bercerita bagaimana teman-teman muslim yang ia temui saat studi di Prancis dapat dengan teguh menjaga izzah dan iffah mereka ditengah budaya Prancis yang begitu bebas. Dan tentang bagaimana sebaiknya kita sesama muslim menyikapi perbedaan-perbedaan furuiyyah. Dan tentang bagaimana strategi dakwah kita untuk menggaet sasaran dakwah yang berbeda, terutama anak muda. Dan ka Heli yang sharing tentang pentingnya mempersiapkan diri untuk hari akhir dengan berlatih ibadah sunnah memanah dan berkuda. Dalam diskusi ini mereka juga menyebutkan kisah sahabat-sahabat Rasulullah saw yang berkenaan dengan apa yang kami diskusikan.

Saya? Cuma bisa melongo terdiam, menyimak dengan seksama sembari sesekali manggut-manggut ‘ooooh,begitu toh’ ‘oooh begini toh’. Senaaaaaaang banget rasanya karena bisaย dapat ilmu seabrek-abrek, tapi juga malu luarbiasa karna saya tak sedikitpun tau tentang kisah shahabiyah yang dengan penuh semangat mereka ceritakan, pun tentang ustadz-ustadz atau tentang gerakan-gerakan Islam. Malu karena tak berilmu. Ah Shelby, selama ini ngapaian ajaaaaa. Buat saya, anak yang sedang belajar hijrah baru kemaren sore, dikelilingi oleh mereka yang begitu luas wawasan dan ilmunya tentang agama ini, membuat saya terpantik untuk belajar jauh lebih keras lagi. Rasanya sudah lama sekali tidak termotivasi seperti ini untuk lebih banyak mencari ilmu dan menjadi bermanfaat.

Ga sampai disini, selesai diskusi yang sangat berbobot ini, saya pun pulang bersama ka Heli. Ka Heli pun mengajak saya untuk ikut mampir kebeberapa rumah tetangganya untuk bersilaturahim. Ada satu hal yang paling saya inget dari banyak nasehat-nasehat bijak yang saya dapat dari ka Heli. “Saya itu kalau nyari kosan, yang dicari bukan bagaimana kosannya, tapi bagaimana lingkungannya. Apakah saya bisa membangun dan bermanfaat dilingkungan tersebut”. Mendengar ini saya tertohok, berbeda 180 derajat dari apa yang saya implementasikan. Kosan hanya sekedar kosan, tetangga kenalnya hanya beberapa di kiri dan kanan, itupun jarang sekali berinteraksi ๐Ÿ˜ฆ

Rumah yang pertama kali kami kunjungi sangat sederhanaaaaa sekali. Kata ka Heli, tujuh kakak-beradik dirumah ini adalah anak-anak yang masyaAllah keren. “Mereka itu semangat semangat banget shel ngafal alQuran”. Saya malu lagi. Setelah pamit pulang dari rumah Ina dan Suma, kami berjalan sedikit, belok kiri, belok kanan, lalu terlihat beberapa anak laki-laki yang sedang membantu menampung air dari selang air besar yang bocor. “Dhooo, neyla ada dirumahkan?”. “Ada kak”, jawab anak yang ternyata namanya Ridho. Tak jauh dari sana, kami pun mengucap salam pada sebuah rumah yang juga sangat sederhana. Suasana ruang tamu yang cukup ramai terlihat dari luar teras. “Assalamu’alaikum buuu, saya Heli temennya Neyla mau ketemu Neyla”. “Oh iya neeeng,masuk aja, Neylanya ada didalam”. Setelah menyalami satu persatu keluarga di ruang tamu, saya dan ka Heli pun masuk kedalam. “Ka Shelby,kenalin ini Neyla”. “Halooo, Neylaaa, ya Allah dek kamu manis bangeeeet”. Anak yang baru saja menginjak usia 10 tahun beberapa hari yang lalu itu bernama Neyla. Anaknya cantik, manis dan tembem kayak saya. “Ka Shelby, Neyla ini anaknya kuat banget loooh. Lihat ini kakinya kemaren habis dikasih besi, tapi Neyla engga nangis, ya ngga Ney?”, jelas ka Heli. Lalu saya melihat ke arah kaki Neyla dan tersontak melihat kakinya yang tak lagi sempurna. Lalu saya menatap wajahnya, tak sedikitpun air mata yang menetes atau rona kesedihan terpampang disana. Ia hanya tersenyum malu. “Neyla tahun ini sekolah lagi kan? Udah siap untuk sekolah kan?”,tanya ka Heli. “Beluuum,masih maluuu”,jawabnya sambil terlihat malu. “Loh kok malu? Ga usah maluuu”. “Iya Neyla, ga usah maluuu. Kaka juga dulu pernah loh ke sekolah giginya ompong dua didepan tapi ga malu hehehe”. Neyla pun tersenyum. Lalu ka Heli ngajakin ‘boomerang’ untuk menghibur Neyla dan Neylapun tertawa. Ya Allah, seneeeeng banget rasanya lihat Neyla tertawa seperti itu. Dalam hati saya nangis lagi, banyak syukur dan juga malu. Bersyukur Allah pertemukan saya dengan Neyla, bersyukur anggota tubuh saya masih lengkap dan malu jauuuh kalah tegar dan kalah sabar dibandingkan seorang anak kecil yang masih duduk dibangku SD.

Setelah balik dari rumah Neyla, saya langsung pamitan dengan ka Heli yang harus siap-siap packing untuk pulkam. Sepanjang perjalanan saya merenung, lebih dalam dari hari-hari belakangan ini. Rasanya campur aduk semuanya. Bersyukur luar biasa karena bertubi-tubi Allah berikan nikmat ilmu dari orang-orang yang soleh dan nikmat hidayah atas hidup saya yang terlalu egois dan penuh kemalasan. Nikmat waktu yang luang sehingga bisa ikut berkontribusi dalam dakwah dan nikmat hati dan kaki yang ringan melangkah menuju tempat yang baik dan bertemu dengan orang-orang yang baik. Juga rasa malu, kesal dan kecewa dengan diri sendiri atas kemalasan yang terlalu lama dibiarkan. Astaghfirullahul’adzim ๐Ÿ˜ฆ

Mohon doanya, semoga Shelby, gadis yang tahun lalu masih pake celana dan senengnya mitap-mitap doang, belum terlambat untuk ikut berlari dan berlomba dalam kebaikan bersama teman-teman semua. Semoga Shelby, yang masih merangkak dalam berhijrah, belum terlambat untuk menyebar kebaikan dan menjadi bermanfaat untuk lingkungan, agama dan perjuangan dakwah. Semoga Shelby Marsa, bisa Istiqomah dalam kebaikan ๐Ÿ™‚ Bismillah ๐Ÿ™‚

========================================================================

Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam mengajarkan kepada kita agar bersahabat dengan orang yang dapat memberikan kebaikan dan sering menasehati kita.

ู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ุฌูŽู„ููŠุณู ุงู„ุตู‘ูŽุงู„ูุญู ูˆูŽุงู„ู’ุฌูŽู„ููŠุณู ุงู„ุณู‘ูŽูˆู’ุกู ูƒูŽู…ูŽุซูŽู„ู ุตูŽุงุญูุจู ุงู„ู’ู…ูุณู’ูƒู ุŒ ูˆูŽูƒููŠุฑู ุงู„ู’ุญูŽุฏู‘ูŽุงุฏู ุŒ ู„ุงูŽ ูŠูŽุนู’ุฏูŽู…ููƒูŽ ู…ูู†ู’ ุตูŽุงุญูุจู ุงู„ู’ู…ูุณู’ูƒู ุฅูู…ู‘ูŽุง ุชูŽุดู’ุชูŽุฑููŠู‡ู ุŒ ุฃูŽูˆู’ ุชูŽุฌูุฏู ุฑููŠุญูŽู‡ู ุŒ ูˆูŽูƒููŠุฑู ุงู„ู’ุญูŽุฏู‘ูŽุงุฏู ูŠูุญู’ุฑูู‚ู ุจูŽุฏูŽู†ูŽูƒูŽ ุฃูŽูˆู’ ุซูŽูˆู’ุจูŽูƒูŽ ุฃูŽูˆู’ ุชูŽุฌูุฏู ู…ูู†ู’ู‡ู ุฑููŠุญู‹ุง ุฎูŽุจููŠุซูŽุฉู‹

โ€œSeseorang yang duduk (berteman) dengan orang sholih dan orang yang jelek adalah bagaikan berteman dengan pemilik minyak misk dan pandai besi. Jika engkau tidak dihadiahkan minyak misk olehnya, engkau bisa membeli darinya atau minimal dapat baunya. Adapun berteman dengan pandai besi, jika engkau tidak mendapati badan atau pakaianmu hangus terbakar, minimal engkau dapat baunya yang tidak enak.โ€ (HR. Bukhari no. 2101, dari Abu Musa)

Ibnu Rajab Al Hambali rahimahullah menerangkan, โ€œPara sahabat memahami bahwa mereka harus saling berlomba untuk meraih kemuliaan di surga. Mereka berusaha menjadi terdepan untuk menggapai derajat yang mulia tersebut. Oleh karena itu, jika di antara mereka melihat orang lain mendahului mereka dalam beramal, mereka pun bersedih karena telah kalah dalam hal itu. Inilah bukti bahwa mereka untuk menjadi yang terdepan.โ€

ย 

PS : Jazakumullahu khoyron untuk teman-teman MTT yang masyaAllah keren-keren banget dan super-inspiring. Semoga diriku bisa seperti kalian,aamiin. Jangan bosan-bosan buat terus sharing ilmu dan ngingetin diriku yang lebih sering khilafnya ini yaaa.


1 Comment

Allah Al-Mujib

15235681_10207804693618997_2611914824447375594_o

source pict ย hereย 

ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุจู‘ููƒูู…ู ุงุฏู’ุนููˆู†ููŠ ุฃูŽุณู’ุชูŽุฌูุจู’ ู„ูŽูƒูู…ู’
โ€œDan Rabbmu berfirman: โ€œBerdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.โ€
(QS. Ghafir/ Al-Muโ€™min: 60)

Ini sedikit cerita tentang Aksi Dua Satu Dua. Sepenggal ‘keajaiban’ yang memantik iman dan pembuktian bahwa Islam itu memang benar dan Allah itu Maha Mengabulkan. Ada banyaaaaaaaaaak sekali kejadian-kejadian mengharukan dan luar biasa terjadi di Aksi 212, tapi kali ini saya ceritakan penggalan pentingnya dulu aja ya, biar ga lupa karna saya bener-bener ga mau lupain kejadian ini. Kejadian yang menjadi bukti bahwa Allah Al-Mujib.

Doa adalah senjata orang mukmin.

Golongan/Orang yang do’anya mustajab sebagiannya :
1. Para musafir
2. Pemimpin adil
3. Berjamaah
4. Orang yang terdzalimi

Waktu utama dalam berdo’a sebagiannya :
1. Hari Jum’at
2. Saat Hujan

Bagaimana kalau doa berjamaahnya para pemimpin adil dan musafir yang terdzalimi, di hari Jumat saat hujan turun??

— Status FB nya kak Tito Anugrah Perdana

Kebayang ga gimana mustajabnya berdoa di aksi kemarin? Kepikirnya sih, kita doa sekarang, ya ntar dikabulinnya. Kepikirnya sih, doa yang bakal dikabulin ya doa yang kita doain sama-sama. Ternyata…itu benar,tapi…ada yang kurang. Ternyata, saat itu, Allah juga mengabulkan doa-doa tiap individu, saat itu juga!!! Bahkan doa yang terbersit, bukan, bahkan keinginan yang terbersit dihati, bahkan tanpa dilafazkan dan diniatkan menjadi keinginan pun sudah Allah kabulkan. Dis is emeijing men! (ngikut gaya ustadz ym).

Saat aksi kemarin alhamdulillah kebagian peran bagi-bagiin apa aja dari para donatur kantor dan donatur donatur lainnya yang ga habis-habisnya berdatangan buat dimintai bantuan bagiin logistiknya disekitar bundaran HI. Apa aja dibagiin. Makan, minum, masker, donat, goreng, tisu, obat sampe tolak angin juga ada. Juga megangin plastic bag gede buat mereka yang mau buang sampah. Dan yang bikin haru, ternyata banyak, banyaaaaak banget, yang megangin atau nyimpe sampahnya pas lagi jalan dan pas liat ada yang nyodorin tempat sampah baru pada dibuang. Mereka ga buang sampahnya dijalan :”) Gini nih yang harusnya jadi panutan #KitaIndonesia #eh.

1. Pas udah mau zuhur, Tika ngajak saya mulai jalan ke arah monas buat ikutan sholat.

T : Shel, yuk cus sekarang.
S : Kamu dah wudu tik? Wait, aku tak wudu disik.
T : Udah shel,tapi rada jauhan. Kamu wudu disana aja ntar.
S : Oh iya ada juga ya disana. Tp susah pasti nyarinya dah rame gitu. Yowis lah,kalo ga nemu ntar pake akua aja.

Jadilah kita jalan dan ternyata udah meluber sampe depan mandiri, dan susaaaaaahnya nyari saf akhwat. Akhirnya nyari nyari jalan tikus, ngelewatin jalan sabang dan sudah azan. Kepikir juga masih belum wudu. Eh Allahu Akbar tiba-tiba hujan turun, masih gerimis-gerimis gede sih. Akhirnya sampai di samping wisma antara dan nemu secuil saf ibu-ibu di atas trotoar. Alhamdulillah. Sekarang tinggal nyari tempat wudu. Lalu seketika hujan lebat turun. Mungkin ini pas Ustadz Arifin Ilham habis doa minta hujan dan hujan turun seketika kali ya, karena dibagian sini ga begitu kedengeran ๐Ÿ˜ฆ “Shel, kamu wudu pake air hujan aja” kata Tika. Ah iya, masyaAllah, Allah keren banget! Ga kebayang gimana ngantrinya jutaan orang buat wudu kalo ga ada hujan. Allah pengertian banget sama hamba-hambaNya ๐Ÿ™‚ Ya Allah Ya Mujib. Betapa mustajabnya doa saat itu, terimakasih banyak ya Allah :”)

2. Jam 1 siang, beres sholat jumat kami langsung cus pulang bareng rombongan lain, jalan kaki sampai bundaran HI.Sampai Sudirman, karena masih super rame, akhirnya melipir ke jalan Sumenep yang sepi berharap nyari gojek dari situ bisa dapat. Tapi tidak sodara-sodara hiks ๐Ÿ˜ฆ Akhirnya kami memutuskan untuk jalan sedikit lagi kearah HOS Cokroaminoto. Sambil jalan, hati ini pun sambil gundah gulana, antara balik ke kantor atau balik kekosan. Teringat deg-degannya minta izin buat aksi ini ke bapak manager kemaren karena udah beredar email corcom perihal himbauan untuk tetap kerja dan kalau ikut aksi harus ambil cuti. Hiks.

S ย  ย  ย : Assalamu’alaikum pak. Pak saya mohon izinnya ikut mendoa. Kalau diizinkan, saya perlu apply cutikah pak? InsyaAllah agendanya setengah hari saja, bada zuhur sudah balik.
BM ย : Wallaikumsalam Shelby. Apply cuti kalo gak bisa ngantor bada zuhur Shel.
S ย  ย  ย : Okehsiap pak, semoga bisa keluar bada zuhur. Terimakasih banyak izinnya pak ๐Ÿ™‚
BM ย : Siapp. Kita sukseskan 212.

Tapi…,ternyata raga ini sudah lelah setelah berjibaku teriak teriak bagiin logistik, bolak-balik jalan dan bersimbah hujan. Tak terbayangkan betapa besar perjuangan saudara-saudara yang jalan kaki Ciamis-Jakarta sedangkan saya yang Bundaran HI-Monas aja udah keleyengan. Sungguh keren Allah yang Maha Memudahkan dan Maha Menguatkan. Tapi diriku ga kuaaaat. Ga sanggup rasanya kalo harus balik kantor apalagi dengan tampang kucel basah kuyup begini.ย “Hah? Apaaa? Jadi udah pada pulang gitu?” ucap ka Nisbel kaget pas lagi nelpon koleganya. “Lah, ini ternyata kantor udah pada dipulangin daritadi”. Jedaaaaar!!!! Ini tjetar membahana halilintar sodara-sodara!!! Ya Allah,rasanya meleleh, pengen bed sujud syukur saat itu. “Berarti gue ga perlu balik kantor dooong. Berarti gue ga perlu apply cuti doooong. Allahu Akbar!!! Ya Allah kok baik banget sih T_T “.ย Saat itu, rasanya…menyenangkan sekaliii. Rasanya…kayak abis lari maraton panas-panas terus ada yang ngasih es tongtong gratis. Legaaa,bahagiaaa. Tuh kan, Allah mah Maha Mengetahui, tau banget apa yang kita butuhin. Padahal keinginan untuk pulang itu baru terbersit aja dihati, dan Allah kabulkan dengan cara yang indah.ย Ya Allah Ya Mujib. Betapa mustajabnya doa saat itu, terimakasih banyak ya Allah :”)ย 

3. Sampai di ujung jembatan hos cokroaminoto, ternyata lebih rameeee sodara-sodara. Banyak peserta aksi yang juga jalan lewat sini. Alamat ga bakal dapat taksi lah ini. Bismillah, nyebrang dulu, ikhtiar dulu, semoga ntar bisa dapat taksi. Semangat 45 kami ber 4 melambai-lambai nyegat taksi. Udah mayan lama, taksinya ga dapat juga, penuh semua. Udah muka tembok banget itu melambai-lambai nyaris ditengah jalan ditengah kerumunan orang hahahhaa.

A1 ย  ย : Gimana dong? Apa kita jalan lagi agak jauhan
A2 ย  : Sama aja kalau didepan, terus aja lambai-lambai, siapa tau ada orang yang kita kenal lewat ngasih tebengan.
A3 ย  : Iya ya,siapa tau ada orang baik hati yang mau ngasih kita tebengan.
IISBH : Dek,dek, mau kemana dek? Yuk sini bareng sama ibu aja.
*IISBH (ibu-ibu super baik hati)

Jedaaaar lagi!!! Sontak kami menoleh kearah suara dibelakang kami. Kami terdiam sepersekian detik, seolah ada malaikat yang sedang lewat, seolah lagi mannequin challenge, diam ga bergerak untuk beberapa saat, berusaha mencerna apa yang sedang terjadi.

A1 ย  ย  ย  ย  ย  : Kami mau kearah Gatot Subroto bu.
IISBH ย  ย : Waaaah, kebetulan ibu lewat sana. Hayuk, ikut ibu saja.
A1234 ย  : Waaaaah, bu terimakasih banyak buuuuu (masing-masing sambil nahan nangis).
IISBH ย  ย : Ibu tadi lihat kalian nunjuk-nunjuk dipinggir jalan. Ibu pikir ya ga mungkin dapat taksi. Mumpung ibu dimobil juga berdua sama bapak, ya ibu bilang sama bapak, kita beri tumpangan saja. Akhirnya bapak mundur lagi dan ibu nyamperin kalian.
A2 ย  ย  ย  ย : Waaaaah, terimakasih banyak ya bu,pak :”)

Dan percakapan terus mengalir selama di mobil, sang ibu dan bapak yang sangat baik hati menceritakan betapa mengharukan suasana saat sholat Jumat tadi. Saya sambil dengerin, sambil dalam hati ngucap alhamdulillah ga berhenti. Fabiayyi ala irobbikuma tukadziban. Setelah kebaikan-kebaikan yang bertubi-tubi Allah berikan sejak tadi, Allah tambahkan terus nikmat rezeki yang lebih indah dari nikmat sebelumnya. Lagi, lagi dan lagi. Maka, nikmat Allah mana lagi yang mungkin ku dustakan? Pertolongan Allah datang dengan sangat indah, tanpa terduga dan selalu disaat yang paling tepat. Jika ucapan “siapa tau ada orang baik hati yang mau ngasih kita tebengan”ย tadi itu diketik, maka pertolongan Allah datang tepat pada tanda titik. Bukan, bahkan Allah sudah menggerakkan hati si ibu sebelum kami melafazkannya. Allah sudah mendengar pinta umatnya bahkan sejak pinta itu masih terbersit didalam hati.ย Ya Allah Ya Mujib. Betapa mustajabnya doa saat itu, terimakasih banyak ya Allah :”)ย 

4. “Alhamdulillah, terimakasih banyak pak,bu. Semoga kita bisa bisa bertemu kembali dilain waktu. Assalamu’alaikum” ๐Ÿ™‚ย Kami pun turun diperempatan kuningan karena ibu dan bapak yang baik hatinya mau kearah cikarang, jadi ga lewat kantor. Tapi lagi-lagi Allah pengertian banget, justru kita kita aslinya emang pada mau kemampang hehehe. Turun dari mobil, perut udah dangdutan. Terbayang hangat dan nikmatnya bakso malang. Tadi pas beres jumatan “Tiiiik,aku lapeeeer. Ngebaso enak nih tik abis ujan”. “Sama shel, tapi pengennya baso malang”. “Yuuuks jalan dulu semoga ketemu baso malang”. Daaaaan, sampe turun mobil kami ga juga nemu baso malang. Dah, pupuslah harapan. Ayam penyet pun tak apa lah. Abis nyebrang dan sampe perempatan mampang, “Lah shel, itu ada baso malang”. “Waaaaaiyaaaaa alhamdulillah allahuakbar pas banget!! Bisa sambil duduk nunggu gojek!”ย Kebetulan? Ga ada yang kebetulan karena Allah lah sebaik-baik perencana. Semua udah diatur sama Allah SWT hingga lepaslah lapar ini tepat dititik klimaksnya dan semakin nikmatlah baso malang itu hihihi.

Hah, lagi lagi,ย Ya Allah Ya Mujib. Betapa mustajabnya doa saat itu, terimakasih banyak ya Allah :”)ย 

==========================================================================

Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.โ€ QS. Ath-Thalaq (65) : 2- 4

Tiada seorang berdoโ€™a kepada Allah dengan suatu doโ€™a, kecuali dikabulkanNya, dan dia memperoleh salah satu dari tiga hal, yaitu dipercepat terkabulnya baginya di dunia, disimpan (ditabung) untuknya sampai di akhirat, atau diganti dengan mencegahnya dari musibah (bencana) yang serupa. (HR. Ath-Thabrani)

Jadi, percayalah sodara, doa yang aku,kamu dan kita panjatkan dengan penuh kekhusyukan saat #AksiSuperDamai212 kemarin, pasti akan dikabulkan oleh Allah SWT dengan cara yang sangat indah dan waktu yang paling tepat. Bersabarlah dan teruslah berdoa. Karena sesungguhnya Allah lah sebaik-baik perencana. Karena Allah lah yang Maha Mengabulkan setiap pinta hamba-Nya ๐Ÿ™‚

———————————————————–

Mencari asap kepasar galah, ditengah jalan dikasih ikan
Jika ada kata silap dan salah, mohon dimaafkan
*pantun maksa wkwkwk*


Leave a comment

KAN GA LUCU

14695356_1311672808878078_7757143784935362889_n

Pukul 3.30 pagi, alarm temannya Fulanto menyala. Temannya Fulanto bangun tetapi tidak dengan Fulanto. Pun tak ada alarm berbunyi dari gadgetnya. 25 menit kemudian adzan subuhpun berkumandang. Semesta bangun dari tidurnya, tetapi tidak dengan Fulanto. Hingga jam menunjukkan pukul 6.30, teman Fulanto pun sudah bergegas berangkat kuliah, sedangkan Fulanto masih pulas dalam tidur nyenyaknya. Tiktok..tiktok..pukul 07.00 akhirnya Fulanto terbangun, tapi kepalanya terasa agak berat. Dengan belum sepenuhnya sadar Fulanto pun mengecek hapenya terlebih dahulu, tertawa-tawa kecil menyaksikan video snapchat artis artis yang di follownya. Begitu sepenuhnya sadar, dengan gontai ia menuju toilet, ambil wudu dan kemudian sholat. Iya, sholat subuh. “Kan kalau telat bangun engga papa”. Ya begitulah Fulanto, sholat subuhnya adalah ‘sholat sebangunnya aja’, tanpa usaha untuk menyalakan alarm, tanpa usaha untuk minta dibangunkan, bahkan mungkin tanpa niat untuk sholat subuh diwaktunya.

Sore ini selesai kuliah, Fulanto ada janji nonton di bioskop sama pacarnya, Fulana. Bercerita, berjalan dan tertawa berdua, ah rasanya dunia mereka yang punya. Tak lupa diupdatenya kencannya hari ini di akun path dan instagramnya. ‘Gue punya cewe niiiih’. Magribnya? Yaaaaah kelewat, abisnya filmnya pas banget jam magrib ๐Ÿ˜ฆ Tapi tak apa pikir Fulanto,besok dia janji ga akan lupa lagi. Malamnya, dia berjanji dengan teman-teman komunitasnya untuk karaoke. Tak tanggung-tanggung, 3 jam full ruangan karaoke dibooking. Remang-remang lampu karaoke dan videoklip mba-mba kurang kain lagi joget memacu semangat Fulanto bernyanyi sambil joged kekanan dan kekiri. Sejam ia berada diruangan gelap itu, pandangannya pun semakin gelap, hingga hitam sepenuhnya dan ia pun tak sadarkan diri.

“Maaf bu, anak ibu ada tumor dikepalanya, resikonya sudah cukup besar, tapi insyaAllah masih bisa diatasi”, sayup sayup ditengah ketidaksadarannya Fulanto mendengar ucapan sang dokter. Alhamdulillah ucapnya, masih bisa hidup.

Iya, alhamdulillah, Fulanto tidak meninggal malam itu, ditempat karaoke. Lagi enak-enak karaoke, diruangan remang-remang sambil liatin videoklip zina, eh tahu-tahu MATI. Kan ga lucu.

Iya, alhamdulillah, Fulanto tidak meninggal sore itu, pas lagi pacaran. Lagi enak-enak pacaran,gandengan tangan, udah upload di path pula, eh tahu-tahu MATI. Kan ga lucu.

Iya, alhamdulillah, Fulanto tidak meninggal hari itu, saat ia melalaikan sholat subuhnya dan meninggalkan sholat magribnya. Lagi lalai lalainya ibadah, eh tahu-tahu MATI. Kan ga lucu.

Kan ga lucu, pas takziah orangtuanya ditanya kronologisnya gimana, “Iya, dia meninggal ditempat pas lagi karaoke sama pacarnya”. Kan sedih. Tapi..tapi.. ga mesti nunggu ada penyakit gawat dulu kan biar kita inget, bahwa yang PALING DEKAT dengan kita adalah KEMATIAN. Ga perlu nunggu ada musibah dulu kan buat kita berubah ga melalaikan sholat dan menjauhi zina pacaran. Atau, kita terlalu angkuh seolah tau kita mati kapan dan berfikir dosa yang dengan leyeh leyeh kita lakukan ini ga seberapa. Astaghfirullah ๐Ÿ˜ฆ Andai ku ditimpa musibah hilanglah ingatanku, jangan sampai aku lupa pada-Mu dan pada kematian yang teamat dekat, Ya Allah.

ูƒูู„ู‘ู ู†ูŽูู’ุณู ุฐูŽุขุฆูู‚ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชู ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุชููˆูŽูู‘ูŽูˆู’ู†ูŽ ุฃูุฌููˆุฑูŽูƒูู…ู’ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ููŽู…ูŽู†ู’ ุฒูุญู’ุฒูุญูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฑู ูˆูŽุฃูุฏู’ุฎูู„ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ููŽู‚ูŽุฏู’ ููŽุงุฒูŽ ูˆูŽู…ูŽุง ุงู„ู’ุญูŽูŠูŽุงุฉู ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุชูŽุงุนู ุงู„ู’ุบูุฑููˆุฑู

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. [Ali Imran:185].

ุนูŽู†ู’ ุงุจู’ู†ู ุนูู…ูŽุฑูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ูƒูู†ู’ุชู ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽุฌูŽุงุกูŽู‡ู ุฑูŽุฌูู„ูŒ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงุฑู ููŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุซูู…ู‘ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽูŠู‘ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ุฃูŽูู’ุถูŽู„ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ูู‡ูู…ู’ ุฎูู„ูู‚ู‹ุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽุฃูŽูŠู‘ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ุฃูŽูƒู’ูŠูŽุณู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑูู‡ูู…ู’ ู„ูู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชู ุฐููƒู’ุฑู‹ุง ูˆูŽุฃูŽุญู’ุณูŽู†ูู‡ูู…ู’ ู„ูู…ูŽุง ุจูŽุนู’ุฏูŽู‡ู ุงุณู’ุชูุนู’ุฏูŽุงุฏู‹ุง ุฃููˆู„ูŽุฆููƒูŽ ุงู„ู’ุฃูŽูƒู’ูŠูŽุงุณู

Dari Ibnu Umar, dia berkata: Aku bersama Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, lalu seorang laki-laki Anshar datang kepada Beliau, kemudian mengucapkan salam kepada Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, lalu dia bertanya: โ€œWahai, Rasulullah. Manakah di antara kaum mukminin yang paling utama?โ€ Beliau menjawab,โ€Yang paling baik akhlaknya di antara mereka.โ€ Dia bertanya lagi: โ€œManakah di antara kaum mukminin yang paling cerdik?โ€ Beliau menjawab,โ€Yang paling banyak mengingat kematian di antara mereka, dan yang paling bagus persiapannya setelah kematian. Mereka itu orang-orang yang cerdik.โ€ [HR Ibnu Majah, no. 4.259. Hadits hasan. Lihat Ash Shahihah, no. 1.384].

 

 


Leave a comment

Prasangka

whisper-001-1

Disuatu kesempatan rapat komunitas, Fulanto tidak bisa datang karena sakit. Dikesempatan rapat berikutnya pun begitu, tapi kali ini dengan alasan berbeda, ada saudara katanya. Begitu pula di rapat berikut berikutnya, Fulan tak lagi menampakkan batang hidungnya, kali ini karena ada kerjaan, katanya. Sayapun mulai ragu dengan kesungguhannya karena alasan ketidakhadirannya, benarkah semua itu atau…hanya dibuat-buat?

Lain lagi dengan Fulanda, seorang outsource di divisi sebelah. Baru sebulan ia bergabung disini, ia mulai rajin alfa, sakit katanya. Terkadang karena ada tantenya, katanya. Ketidakhadirannya bahkan sampai pada titik orang-orang berkata “Dia itu penyakitan?” atau “Eh,kamu kok masih disini? Kirain udah resign, ga pernah masuk sih”. Mungkin dia benar-benar sakit. Atau mungkin tantenya benar-benar harus ditemani. Tapi attitudenya dikala hadir yang sangat sering sekali terlambat membuat saya meragukan alasan-alasannya. Benarkah semua itu atau…hanya dibuat-buat?

Dan terakhir, Fulankew. Teman sejawat saya yang bertugas didivisi yang berbeda. Dulunya kami sangat dekat, hingga saya tau dia adalah seorang yang sangat cuek,teledor dan agak pemalas banget. Beberapa teman juga tau sifatnya yang terakhir ini. Beberapa kali ia tidak masuk kantor, sakit katanya. Tapi kami tau, dia hanya terlambat bangun, dan khawatir dimarahi bos, dia pun ‘menyakiti’ dirinya. Hingga suatu waktu ia tak hadir lagi, saya pun ragu, beneran sakitkah atau…hanya dibuat-buat?

Ada sebuah komunitas yang awalnya sangat senang saya ikuti. Tapi selang beberapa bulan, sakit dibahu saya semakin memerih sampai kepala sakit serasa mau pecah. Dan akhirnya saya selalu usahakan datang dini hari agar bisa pulang tenggo, karena sakit yang terakumulasikan sejak pagi sudah tak tertahankan di sore harinya. Akibatnya, sayapun sering alfa di kegiatan komunitas, terlebih kegiatan ini memerlukan kekuatan anggota tubuh yang sakit ini. Tapi, saat mau izin, saya selalu ragu, jika sudah sesering ini, akankah mereka ragu akan alasan-alasan saya atau bisakah mereka memakluminya? Prasangka tidak baik dan ketidakpercayaan yang saya tumpuk dari beberapa kasus orang-orang disekitar saya pun mempengaruhi keputusan saya. Kadang gundah harus memilih antara ‘tidak usah datang dan mungkin akan diprasangkai’ atau ‘datang dan memaksakan diri tapi citra diri aman’.

 


Leave a comment

Doa yang terbersit

Cara Allah menjawab doa, selalu manis. Seperti chatime.

Beres sholat zuhur, liat di grup WA divisi, mas riyan ngepos ada bagi-bagi chatime gratis. Glek. Dahaga. Ternyata tcash lagi ulang tahun terus bagi-bagi chatime gratis di lantai 19. Tapi apalah daya, dikabarkan udah ga boleh ambil chatime lagi dan pun saya lagi shaum ๐Ÿ˜ฆ Lalu terbayang-bayanglah chatime. Ya Allah, pengeeeen. Jam 2 bergegas ke ciplaz untuk meeting dan liat postingan arsen ternyata di ciplaz juga ada bagi-bagi chatime. Pas ditanya, “Yaaaah udah abis shel tadi pada rebutan”. Yah, ndakpapa, it’s okay (ala-ala kirana), padahal dalam hati menangis “Ya Allah,pengeeeen”. Lalu magrib, dan tibalah waktu berbuka. Karena baru selesai meeting, jadilah buka dengan aqua bening sahaja. Alhamdulillah. Chatime? Udah lupa ketimpa mumetnya meeting sore tadi. Lalu berjalan riang menyusuri ciplaz, liat kiri kanan udah pada sepi, eh ternyata masih ada ka Fandi. Spontan aja langsung nyamperin ka Fandi dan belum juga duduk, ka Fandi udah nyodorin chatime yang ternyata berlebih dimejanya.

Saya lebay. Mau nangis. Inikah rasanya, bahagia? Rasanya seperti…seperti embun pagi di papandayan jam 8 pagi. Segar yang membahagiakan. Dua kali gagal dapat chatime diwaktu yang tak tepat, rasa ‘pengen’ yang tak terucapkan dan tak serius itu ternyata diijabah oleh Allah SWT tepat disaat dahaga ini memuncak. Maka semakin nikmatlah ia. Bahagia ini pun berada dipuncaknya. Maha Baik Allah ๐Ÿ™‚

Akan seperti itukah jodoh? Saat diri ini pada kesiapan optimumnya, maka semakin indahlah pertemuan itu nantinya. Maka, untuk bahagia pada puncaknya, aku kan bersabar menunggu hingga waktunya tiba.

eak. dah romantis ndak.


Leave a comment

Persiapan Calon Istri

Memposting kembali sharing-an di tumblr yang sharenya, tak disangka, untuk orang seperti saya, sampe seribuan.

========================================================================

Penting untuk para gadis [atau JOMBLO, #opsโ€ฌ! hihihi]

1. Istriโ€ฆ hmmm, wanita hebat di belakang suami| Hebatnya karena tempaan diri | Madrasah pertama bagi anak-anaknya pula #PersiapanCalonIstriโ€ฌ

2. Menjadi istri itu mudah | Tanpa ilmu pun bisa| Tapi masaโ€™ mau jadi istri yang biasa-biasa saja? Tentu tidak kan? #PersiapanCalonIstri

3. Sejak muda, asahlah bakat keibuan dan kedewasaan mu |Karena anak kita layak mendapat ibu yang dewasa#PersiapanCalonIstri

4. Hafalan Qur’annya jgn lupa ditingkatin | Kelak saat hamil, si anak bakal seneng banget dilantunkan bacaan Qur’an dari ibunya. #PersiapanCalonIstri

5. Berlatihlah sabar sejak sekarang | Karena engkau akan sering bangun malam kelak saat anakmu menangis. #PersiapanCalonIstri

6. Belajarlah mengatur keuangan | Istri itu manajer keuangan rumah tangga | Biarkan suamimu berfokus pada mencari, engkau yg mengelolanya. #PersiapanCalonIstri

7. Kemampuan mempercantik diri itu penting | Berikan yang tercantik untuk suami seorang | Jangan sering kumel di depannya #PersiapanCalonIstri

8. Bisa masak itu nilai plus | Menunjukkan rasa
cinta pada suami lewat perutnya | Dijamin suami betah makan di rumah #PersiapanCalonIstri

9. Biasakan jangan suka curhat pada lain jenis sejak muda | Itu tanda kesetiaanmu pada suami kelak #PersiapanCalonIstri

10. Olahragalah sejak sekarang| Semakin langsing, semakin. lincah gerak mengurus rumah dan suami kan ? #PersiapanCalonIstri

11. Spesialkan dirimu untuk suami mu saja | Jika ada masa lalu, lupakan | Insya Allah suamimu akan melupakannya juga. #PersiapanCalonIstri

12. Bangunlah sholat malam, saat ini tak apa sendiri dulu| Kelak, bakal ada suamimu yg akan mengimami, tanda kesyukuran kalian.#PersiapanCalonIstri

13. Puasa sunnah jadi tameng diri mu | Kelak, itu akan jadi benteng kesabaran saat urusan rumah tangga begitu pelik. #PersiapanCalonIstri

14. Jaga rahimmu sejak sekarang | Itu akan jadi tempat bermula bagi anak-anakmu kelak #PersiapanCalonIstri

15. Belajarlah memaafkan setiap salah | Karena rumah tangga itu tempat saling mengoreksi yang salah, berjalan membenarkan bersama #PersiapanCalonIstri

16. Buang jauh-jauh ego| Ego tak akan menang dalam rumah tangga, malah memperkeruh suasana | Mendengar lebih banyak.#PersiapanCalonIstri

17. Belajarlah tersenyum, walau masalah begitu berat | Karena perlu kau tahu, bahwa senyuman utk suami, adalah peneduh hatinya. #PersiapanCalonIstri

18. Tak apa lemah & bermanja di depan suami, itu jadi kekuatan suami menguatkan | Tapi kuat dan tegarlah didepan anak-anak dan orangtua.
#PersiapanCalonIstri

19. Kodrat wanita suka belanja | Mumpung masih belum nikah, coba lebih kontrol | Pisahkan mana kebutuhan, mana keinginan
#PersiapanCalonIstri

20. Belajarlah menahan amarah | Jika harus marah pada suami, lakukan tanpa org lain tahu selain berdua. Terutama anak. #PersiapanCalonIstri

21. Istri itu layak berpendidikan tinggi, atau setidaknya punya kemauan belajar tinggi | Karena engkau akan jadi guru untuk anakmu
sendiri.#PersiapanCalonIstri

22. Belajarlah ilmu agama| Kelak, jangan serahkan pendidikan agama anakmu pada asisten rumah tangga | Ia anakmu, bukan anak
org lain. #PersiapanCalonIstri

23. Belajarlah kata2 romantis, namun jangan keluarkan sekarang | Suami juga senang loh diberi hal yg romantis #PersiapanCalonIstri

24. Rendahkan suaramu di depan lelaki lain, lembutkan suaramu hanya pada suami saja | Itu wujud kecintaanmu padanya kelak.
#PersiapanCalonIstri

25. Teruslah doa ke Allah utk sosok lelaki misteri yg bakal menjadi suamimu kelak | Doa dalam diam, kelak Allah yg akan menyampaikan

26. Biarkanlah rasa cinta yg membuncah itu tertahan di dada mu | Hingga saat halal menanti, baru engkau ungkapkan semuanya. #PersiapanCalonIstri

27. Jika saat ini berpacaran, minta ia mendatangi walimu, atau sudahi hubungan yg tak halal itu | Engkau begitu berharga

28. Jemput jodohmu melalui cara yg Allah ridho| Taaruf lah | Sambil menunggu, persiapkan diri jadi istri super. #PersiapanCalonIstri

======================================================================

#copas via group sebelah ๐Ÿ˜Š #bantungesharedoang #ciyusanbukankode


Leave a comment

MUKERNAS MTT 2016

“Andaikan seribu siksaan terus melambai-lambaikan derita yang mendalam
Seujung rambut pun aku takkan bimbang,ย jalan ini yang kutempuh
Bilakah ajal kan menjelang jemput rindu-rindu Syahid yang penuh kenikmatan
Cintaku hanya untukMu, tetapkan muslimku selalu”ย 
Shaffix – Keimananku

Merdu suara kang Jay menyanyikan syair “Keimananku” by Shaffix memenuhi aula Mukernas MTT Sabtu lalu. Iya, Mukernas MTT. Well, this is new. Beberapa hari sebelumnya saya dihubungi Ka Heli dan Ka Ade, “Shel, diajakin bu Hay ikutan Mukernas Sabtu Minggu ini”. Loh, kok bisa? Sayakan bukan pengurus. Tapi senangnya luar biasa saat itu, “Okeh kak, insyaAllah bisa”. Terbayang ilmu baru dan orang-orang baik yang akan saya temui. Berkecimpung di MTT udah jadi targetan sejak tahun lalu dan alhamdulillah Allah berikan jalan untuk bergabung dengan bapak-ibu soleh dan soleha ini lewat jalan yang tak diduga. Jadi, inilah Mukernas pertama saya.
Berencana berangkat Jumat subuh bersama rombongan lainnya, sudah semangat 45 hari Kamisnya mau pulang tenggo dan packing. Tapi apalah daya, tetiba diamanahi tugas ngolah data segede gaban yang makan waktu berjam-jam. Jadilah pukul 1.30 dini hari baru sampai dikosan. Kata Ka Heli “Kalau memang diniatkan,insyaAllah Allah mudahkan” dan benar saja, jam 2 tidur dan jam 4 saya bisa bangun tanpa kesulitan yang berarti wahahaha. Alhamdulillah :”)ย Sepanjang perjalanan diputar murottal yang bikin tidur saya super nyenyak,adem dan ga berasa udah sampai aja di Grama Tirta Jatiluhur, tempatnya pas disebelah waduk Jatiluhur yang lebih keliatan kayak danau daripada waduk. Pemandangannya bikin hati ga bisa lepas zikir. MasyaAllah banget :”) Hari pertama merupakan acara inti, pemaparan program-program MTT pusat dan regional. Keren-keren dan mulia semua. Melihat peserta yang didominasi oleh bapak-bapak dan ibu-ibu, saya semakin paham kenapa bu Hay bahkan bersedia membantu mengkomunikasikan izin saya ke manager agar bisa ikutan Mukernas ini.

Continue reading